Badminton

Awalnya sih ngk nyangka kalau ternyata olahraga Badminton itu lumayan tenar juga di Edinburgh. Di Sport Centre kampus saya ada lapangan Badminton Indoor dan ada Club Badmintonnya pula. Setelah coba-coba lihat di internet dan tanya-tanya ke temen disini, ternyata memang cukup banyak club badminton disini.

Tapi ada satu hal yang bikin surprise, ternyata shutlecock yang digunakan disini terbuat dari plastik. Maklum selama ini tahu-nya kalau shuttlecock itu cuman yang terbuat dari feather saja. he he he…

Setelah mencoba beberapa kali menggunakan shutlecock plastik, menurut saya sih ngk terlalu enak. Tidak terlalu bisa di kontrol, ha ha ha omongannya serasa pemain profesional saja nih. Tapi memang bener loo, minggu lalu saya coba pakai shuttle cock feather, dan memang lebih gampang di kontrol dibandingkan yang plastik…
Jadi penasaran juga, kalau di pertandingan sesungguhnya itu menggunakan plastic atau feather ya?

Experienced players generally prefer the “feel” of feathered shuttlecocks, and assert that they are better able to control the flight of feathers than of plastics. (source: wikipedia)

Karena bingung mau olahraga apaan disini, mau lari pagi dingin banget, sore juga dingin banget, berenang walaupun indoor tapi jauh banget tempatnya, so memutuskan ikutan mini league tournament badminton disini. Setelah diumumkan jadwalnya, saya ditempatkan di divisi ke-5 dari 5 divisi, ha ha ha… Divisi terbawah dan terdiri dari 4 orang (single), 1 orang tidak ada kabarnya menghilang entah kemana…

Pertandingan pertama melawan cowo dari Malaysia, hasilnya kalah 2 set langsung…
Pertandingan kedua melawan cewe bule (lupa nanya asalnya dari mana), hasilnya kalah juga, tapi kali ini 3 set…
Jadi kesimpulannya, gagal total, ha ha ha…
Maklum ngk pernah olahraga dan sudah lama ngk pernah main badminton (“ngeles” mode on)…
Akhir kata, badan pegel-pegel banget sekarang…